Fajar

  Breaking News

Simak, Kisah Muhammad al-Fatih Penakluk Konstantinopel

Hidayah - 19 November 2018, 11:54:56

FAJARONLINE.CO.ID, HIDAYAH -- Muhammad al-Fatih adalah salah seorang raja atau sultan Kerajaan Utsmani yang paling terkenal. Ia merupakan sultan ketujuh dalam sejarah Bani Utsmaniah. Al-Fatih adalah gelar yang senantiasa melekat pada namanya karena dialah yang mengakhiri atau menaklukkan Kerajaan Romawi Timur yang telah berkuasa selama 11 abad.

Sultan Muhammad al-Fatih memerintah selama 30 tahun. Selain menaklukkan Binzantium, ia juga berhasil menaklukkan wilayah-wilayah di Asia, menyatukan kerajaan-kerajaan Anatolia dan wilayah-wilayah Eropa, dan termasuk jasanya yang paling penting adalah berhasil mengadaptasi menajemen Kerajaan Bizantium yang telah matang ke dalam Kerajaan Utsmani.

Karakter Pemimpin Yang Ditanamkan Sejak Kecil

Muhammad al-Fatih dilahirkan pada 27 Rajab 835 H/30 Maret 1432 M di Kota Erdine, ibu kota Daulah Utsmaniyah saat itu. Ia adalah putra dari Sultan Murad II yang merupakan raja keenam Daulah Utsmaniyah.

Sultan Murad II memiliki perhatian yang besar terhadap pendidikan anaknya. Ia menempa buah hatinya agar kelak menjadi seorang pemimpin yang baik dan tangguh. Perhatian tersebut terlihat dari Muhammad kecil yang telah menyelesaikan hafalan Alquran 30 juz, mempelajari hadis-hadis, memahami ilmu fikih, belajar matematika, ilmu falak, dan strategi perang. Selain itu, Muhammad juga mempelajari berbagai bahasa, seperti: bahasa Arab, Persia, Latin, dan Yunani. Tidak heran, pada usia 21 tahun Muhammad sangat lancar berbahasa Arab, Turki, Persia, Ibrani, Latin, dan Yunani, luar biasa!

Walaupun usianya baru seumur jagung, sang ayah, Sultan Murad II, mengamanati Sultan Muhammad memimpin suatu daerah dengan bimbingan para ulama. Hal itu dilakukan sang ayah agar anaknya cepat menyadari bahwa dia memiliki tanggung jawab yang besar di kemudian hari. Bimbingan para ulama diharapkan menjadi kompas yang mengarahkan pemikiran anaknya agar sejalan dengan pemahaman Islam yang benar.

Menjadi Penguasa Utsmani

Sultan Muhammad II diangkat menjadi Khalifah Utsmaniyah pada tanggal 5 Muharam 855 H bersamaan dengan 7 Febuari 1451 M. Program besar yang langsung ia canangkan ketika menjabat sebagai khalifah adalah menaklukkan Konstantinopel.

Langkah pertama yang Sultan Muhammad lakukan untuk mewujudkan cita-citanya adalah melakukan kebijakan militer dan politik luar negeri yang strategis. Ia memperbarui perjanjian dan kesepakatan yang telah terjalin dengan negara-negara tetangga dan sekutu-sekutu militernya. Pengaturan ulang perjanjian tersebut bertujuan menghilangkan pengaruh Kerajaan Bizantium Romawi di wilayah-wilayah tetangga Utsmaniah baik secara politis maupun militer.

Menaklukkan Bizantium

Sultan Muhammad II juga menyiapkan lebih dari 4 juta prajurit yang akan mengepung Konstantinopel dari darat. Pada saat mengepung benteng Bizantium banyak pasukan Utsmani yang gugur karena kuatnya pertahanan benteng tersebut. Pengepungan yang berlangsung tidak kurang dari 50 hari itu, benar-benar menguji kesabaran pasukan Utsmani, menguras tenaga, pikiran, dan perbekalan mereka.

Pertahanan yang tangguh dari kerajaan besar Romawi ini terlihat sejak mula. Sebelum musuh mencapai benteng mereka, Bizantium telah memagari laut mereka dengan rantai yang membentang di semenanjung Tanduk Emas. Tidak mungkin bisa menyentuh benteng Bizantium kecuali dengan melintasi rantai tersebut.

Akhirnya Sultan Muhammad menemukan ide yang ia anggap merupakan satu-satunya cara agar bisa melewati pagar tersebut. Ide ini mirip dengan yang dilakukan oleh para pangeran Kiev yang menyerang Bizantium di abad ke-10, para pangeran Kiev menarik kapalnya keluar Selat Bosporus, mengelilingi Galata, dan meluncurkannya kembali di Tanduk Emas, akan tetapi pasukan mereka tetap dikalahkan oleh orang-orang Bizantium Romawi. Sultan Muhammad melakukannya dengan cara yang lebih cerdik lagi, ia menggandeng 70 kapalnya melintasi Galata ke muara setelah meminyaki batang-batang kayu. Hal itu dilakukan dalam waktu yang sangat singkat, tidak sampai satu malam.

Di pagi hari, Bizantium kaget bukan kepalang, mereka sama sekali tidak mengira Sultan Muhammad dan pasukannya menyeberangkan kapal-kapal mereka lewat jalur darat. 70 kapal laut diseberangkan lewat jalur darat yang masih ditumbuhi pohon-pohon besar, menebangi pohon-pohonnya dan menyeberangkan kapal-kapal dalam waktu satu malam adalah suatu kemustahilan menurut mereka, akan tetapi itulah yang terjadi.

Peperangan dahsyat pun terjadi, benteng yang tak tersentuh sebagai simbol kekuatan Bizantium itu akhirnya diserang oleh orang-orang yang tidak takut akan kematian. Akhirnya kerajaan besar yang berumur 11 abad itu jatuh ke tangan kaum muslimin. Peperangan besar itu mengakibatkan 265.000 pasukan umat Islam gugur. Pada tanggal 20 Jumadil Awal 857 H bersamaan dengan 29 Mei 1453 M, Sultan al-Ghazi Muhammad berhasil memasuki Kota Konstantinopel. Sejak saat itulah ia dikenal dengan nama Sultan Muhammad al-Fatih, penakluk Konstantinopel.

Saat memasuki Konstantinopel, Sultan Muhammad al-Fatih turun dari kudanya lalu sujud sebagai tanda syukur kepada Allah. Setelah itu, ia menuju Gereja Hagia Sophia dan memerintahkan menggantinya menjadi masjid. Konstantinopel dijadikan sebagai ibu kota, pusat pemerintah Kerajaan Utsmani dan kota ini diganti namanya menjadi Islambul yang berarti negeri Islam, lau akhirnya mengalami perubahan menjadi Istanbul.

Selain itu, Sultan Muhammad al-Fatih juga memerintahkan untuk membangun masjid di makam sahabat yang mulia Abu Ayyub al-Anshari radhiallahu ‘anhu, salah seorang sahabat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam yang wafat saat menyerang Konstantinopel di zaman Khalifah Muawiyah bin Abu Sufyan radhiallahu ‘anhu.

Apa yang dilakukan oleh Sultan Muhammad tentu saja bertentangan dengan syariat, sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

 

“Ketahuilah, bahwa sesungguhnya umat-umat sebelum kamu telah menjadikan kuburan Nabi-Nabi mereka sebagai tempat ibadah, tetapi janganlah kamu sekalian menjadikan kuburan sebagai tempat ibadah, karena aku benar-benar melarang kamu melakukan perbuatan itu.” (HR. HR. Muslim no.532)

Kekeliruan yang dilakukan oleh Sultan Muhammad tidak serta-merta membuat kita menafikan jasa-jasanya yang sangat besar. Semoga Allah mengampuni kesalahan dan kekhilafannya beliau rahimahullah.

Setelah itu rentetat penaklukkan strategis dilakukan oleh Sultan Muhammad al-Fatih; ia membawa pasukannya menkalukkan Balkan, Yunani, Rumania, Albania, Asia Kecil, dll. bahkan ia telah mempersiapkan pasukan dan mengatur strategi untuk menaklukkan kerajaan Romawi di Italia, akan tetapi kematian telah menghalanginya untuk mewujudkan hal itu.

Peradaban Yang Dibangun Pada Masanya

Selain terkenal sebagai jenderal perang dan berhasil memperluas kekuasaan Utsmani melebihi sultan-sultan lainnya, Muhammad al-Fatih juga dikenal sebagai seorang penyair. Ia memiliki diwan, kumpulan syair yang ia buat sendiri.

Sultan Muhammad juga membangun lebih dari 300 masjid, 57 sekolah, dan 59 tempat pemandian di berbagai wilayah Utsmani. Peninggalannya yang paling terkenal adalah Masjid Sultan Muhammad II dan Jami’ Abu Ayyub al-Anshari

Wafatnya Sang Penakluk

Pada bulan Rabiul Awal tahun 886 H/1481 M, Sultan Muhammad al-Fatih pergi dari Istanbul untuk berjihad, padahal ia sedang dalam kondisi tidak sehat. Di tengah perjalanan sakit yang ia derita kian parah dan semakin berat ia rasakan. Dokter pun didatangkan untuk mengobatinya, namun dokter dan obat tidak lagi bermanfaat bagi sang Sultan, ia pun wafat di tengah pasukannya pada hari Kamis, tanggal 4 Rabiul Awal 886 H/3 Mei 1481 M. Saat itu Sultan Muhammad berusia 52 tahun dan memerintah selama 31 tahun. Ada yang mengatakan wafatnya Sultan Muhammad al-Fatih karena diracuni oleh dokter pribadinya Ya’qub Basya, Allahu a’lam.

Tidak ada keterangan yang bisa dijadikan sandaran kemana Sultan Muhammad II hendak membawa pasukannya. Ada yang mengatakan beliau hendak menuju Itali untuk menaklukkan Roma ada juga yang mengatakan menuju Prancis atau Spanyol.

Sebelum wafat, Muhammad al-Fatih mewasiatkan kepada putra dan penerus tahtanya, Sultan Bayazid II agar senantiasa dekat dengan para ulama, berbuat adil, tidak tertipu dengan harta, dan benar-benar menjaga agama baik untuk pribadi, masyarakat, dan kerajaan.

Semoga Allah membalas jasa-jasamu wahai Sultan Muhammad al-Fatih…

Wallahualam Bishawab

(kisahmuslim/fo)


SETIAP ORANG PUNYA CERITA.
Langganan Anda Membantu Jurnalisme Berkualitas

Author : Redaksi

🔀Berita Terkini
 

Preview Milan vs Empoli: Panggung Pertunjukan Piatek

FAJARONLINE.CO.ID, MILAN—AC Milan akan menjamu Empoli di giornata ke-25 Serie A, Sabtu, 23 Februari, dinihari nanti. Dengan persaingan di empat...
 

Gubernur Marah, Jumat Ibadah Tampak Sunyi

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR — Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah, menilai, program Jumat Ibadah yang berlangsung selama tiga bulan setiap hari...
 

Kecanduan Snapchat, Gadis Ini Takut Lihat Cermin karena Merasa Tidak Cantik Lagi

FAJARONLINE.CO.ID, KENT—Maisie Hazelwood, seorang remaja dari Maidstone, Kent kecanduan filter Snapchat sehingga dia tidak bisa melihat ke...
 

Viral Video Camat Tak Netral di Pilpres, Pemuda Muhammadiyah: Ini Jelas Pelanggaran

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Pimpinan Daerah (PD) Pemuda Muhammadiyah (PM) Kota Makassar menyesalkan video camat se-Kota Makassar yang tak netral...
 

Ngeri, Gadis Penjaga Kebun Binatang Tewas Diterkam Singa karena Pintu Macet

FAJARONLINE.CO.ID, NORTH CAROLINA—Alex Black, 22, tewas di Center North Carolina Conservators Center saat membersihkan kandang singa. Ia tewas...
 

SMSI Persoalkan Hilangnya Iklan Kampanye Melalui Media Daring

FAJARONLINE.CO.ID -- Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) mempersoalkan hilangnya ketentuan penayangan iklan kampanye melalui media dalam jaringan...
 

Setiap Jumat Ada Literasi Baca Alquran di SMA Negeri 15 Bulukumba

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Ada pemandangan baru yang diperlihatkan oleh siswa-siswi dan juga guru di lingkup SMA Negeri 15 Bulukumba. Di mana...
 

Menkumham Lantik Imam Suyudi Sebagai Kakanwil Banten, Priyadi Jabat Kakanwil Sulsel

Fajaronline.co.id, Jakarta -- Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, Yasonna H Laoly, melantik 18 orang Pimpinan Tinggi Pratama di Graha Pengayoman,...
 

Tak Sempat Pakai Celana, Pria Telanjang Terkepung Api di Atap Rumah Bordil saat Kebakaran

FAJARONLINE.CO.ID, MANCHESTER—Seorang pria yang dalam kondisi telanjang diselamatkan setelah kebakaran di rumah 'bordil'. Ia...
 

Relawan Muda AIA Bone Deklarasi Menangkan Legislator Petahana

FAJARONLINE.CO.ID, BONE -- Puluhan anak muda menyatakan dukungan untuk petahana anggota DPR RI Andi Iwan Darmawan Aras (AIA), agar terpilih...
 

Beda Usia 43 Tahun dengan Suami, Remaja Cantik Ini Marah Terus Dibully

FAJARONLINE.CO.ID, KANSAS—Samantha Simpson, remaja berusia 19 yang menikah dengan pria berusia 62 tahun jengah terus menjadi objek bully. Ia...
 

Prodi DIII Teknik Kardiovaskular Akreditasi Perdana, Dokter Spesialis Jantung Jadi Asesor

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Prodi DIII Kardiovaskular, mendapat giliran akreditasi LAM-PTKes, Kamis (21/02/2019). Dalam akreditasi perdana DIII...
 

Bom Mobil, 14 Pekerja Minyak Tewas

FAJARONLINE.CO.ID, BEIRUT—Sebuah bom mobil meledak pada Kamis waktu setempat menewaskan pekerja minyak dan pejuang dari pasukan dukungan AS...
 

Arsenal Berhasil Balikkan Keadaan, Ini Reaksi Unai Emery

FAJARONLINE.CO.ID, LONDON—Arsenal berhasil membalikkan keadaan dengan mengalahkan BATE Borisov di Emirates Stadium. Kemenangan 3-0 di kandang...
 

Daftar Tim yang Lolos ke Babak 16 Besar Liga Europa

FAJARONLINE.CO.ID, LONDON—Leg kedua babak 32 besar Liga Europa sudah tuntas digelar, Jumat, 22 Februari, pagi ini. Berikut daftar 16 klub yang...
 

Hasil Lengkap Leg Kedua Babak 32 Besar Liga Europa Jumat 22 Februari

FAJARONLINE.CO.ID, LONDON—Berikut hasil lengkap leg kedua babak 32 besar Liga Europa yang berlangsung Jumat, 22 Februari, hari ini dikutip dari...
 

Menang 3-0, Chelsea Lolos Babak 16 Besar Liga Europa

FAJARONLINE.CO.ID, LONDON—Chelsea memastikan satu tempat di babak 16 besar Liga Europa. Itu setelah mereka mengalahkan Malmoe FF dengan skor...
 

Awasi Pemilu, Bawaslu Sulbar Galang Partisipasi Warga

FAJARONLINE.CO.ID, MAMUJU--Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) gencar menggalang partisipasi warga untuk turut aktif...
 

Projo Sulsel Melepas Keberangkatan KH Amin Ma'ruf Menuju Jakarta

FAJARONLINE.CO.ID,MAKASSAR--Setelah melakukan kunjungan kerja selama dua hari ( 20 -21) di Sulawesi Selatan. Cawapres KH Amin Ma'ruf, Kamis...
 

Caleg Milenial Bisa Apa Sih?

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Pemilu kali ini memang berbeda. Ada banyak kejutan yang lahir. Salah satunya, anak muda milenial ikut bertarung...
 

VIDEO: Ketum DPP Perwakilan Umat Buddha Indonesia Disambut di Kelenteng Kwan Kong

Penyambutan Ketua umum DPP Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi), Siti Hartati Murdaya di Kelenteng Kwan Kong, Kamis (21/2/2019) Ini bagian...
 

MASIKA ICMI Programkan Masjid Ramah Anak

FAJARONLINE.CO.ID,MAKASSAR--Majelis Sinergi Kalam (MASIKA) Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) Orwil Sulsel akan menggelar diskusi publik...
 

Gubernur Puji Program Beasiswa Pendidikan di Pangkep

FAJARONLINE.CO.ID,PANGKEP-- Hadiri Peringatan HUT Kabupaten Pangkep ke-59, Kamis (21/2/2019), Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah...
 

FKM Unhas Launching GFMSB

FAJARONLINE.CO.ID,MAKASSAR--Civitas akademika Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Unhas antusias mengikuti launching Gerakan FKM Unhas Menghafal...
 

Kader Nasdem Gugar Legalitas Kepemimpinan Surya Paloh

FAJARONLINE.CO.ID,JAKARTA--Pengadilan Negeri Jakarta Pusat menggelar sidang gugatan kader Partai Nasdem, Kisman Latumakulita, atas legalitas...

Load More