Fajar

  Breaking News

“Saya Membayar Suami Saya untuk Menikahi Saya”

Ilustrasi pernikahan/SBS
Peristiwa - 10 Juni 2018, 12:14:14

FAJARONLINE.CO.ID, NEW YORK—Pengantin wanita berdiri di tengah-tengah bar Manhattan yang penuh sesak dengan suami barunya, berseri-seri mengenakan setelan celana putih saat teman-teman dan keluarga berkumpul untuk mendoakan pengantin baru dengan baik.

Bagi orang luar, ini tampak seperti pernikahan New York yang normal. Sebenarnya itu adalah kebohongan yang diatur dengan hati-hati. Ini pernikahan palsu dan pengantin wanita telah membayar pengantin pria $ 13.000 untuk memasang cincin di jarinya.

Dihadapkan dengan administrasi anti-imigrasi Presiden AS, Donald Trump, semakin banyak imigran menghindari risiko deportasi dengan menggunakan penipuan pernikahan. Ini adalah kejahatan yang tengah diperangi pemerintah Amerika Serikat. Senjata mereka adalah serangkaian pertanyaan yang sangat sulit sehingga pasangan yang sah pun gagal.

Warga AS menghadapi hukuman penjara hingga lima tahun dan denda maksimum sebesar US $ 250.000 jika terbukti bersalah, sementara pasangan asing dideportasi. Tetapi banyak imigran mengatakan pernikahan adalah satu-satunya jalan mereka menuju tempat tinggal di negara itu, terutama mereka yang telah tinggal di sana secara ilegal selama bertahun-tahun.

Cynthia (disamarkan), pengantin wanita di bar Manhattan, memutuskan untuk menikahi temannya, Moses (disamarkan), setelah menghabiskan lima tahun di antara penduduk asli Inggris dan New York. Ia pindah setiap tiga bulan untuk menghindari overstay visa turisnya sambil mencoba membangun bisnis sebagai perancang busana.
“Saya sedang berusaha mendapatkan visa bisnis, visa artis, tapi itu proses yang panjang dan jikapun diterima itu hanya berlangsung hingga dua tahun,” kata Cynthia dikutip dari Brisbane Times.


Setelah melihat orang-orang di sekitarnya dalam posisi yang sama menikahi teman-teman mereka, Cynthia memutuskan itu adalah satu-satunya pilihannya. Setelah berbulan-bulan meminta Moses, dia akhirnya setuju untuk membantu.

“Banyak teman saya yang telah melakukannya dan mereka seperti, ‘Benar-benar baik-baik saja, ini adalah pilihan termudah’,” kata Cynthia. “Saya seperti ‘OK, jika mereka memberi tahu saya, mereka adalah orang pintar, jadi itu jelas bisa dilakukan’.”

“Itu sangat biasa. Sepertinya setiap orang keempat yang saya ajak bicara seperti, ‘Saya tahu seseorang yang melakukan itu’ atau ‘Seseorang meminta saya untuk menikahi mereka’,” tambah Moses.

Pasangan itu menikah di New York City Hall awal tahun ini. Seorang fotografer mengabadikan momen itu. Kebanyakan pasangan menyimpan foto pernikahan mereka sebagai kenang-kenangan pada hari istimewa mereka. Untuk pasangan ini, itu adalah bukti.

Tetapi dengan pernikahan di belakang mereka, Cynthia dan Moses menghadapi ujian yang lebih besar: wawancara dengan agen imigrasi. Di sini, pasangan mendapat pertanyaan-pertanyaan yang dirancang untuk menangkap orang yang mencoba mempermainkan sistem.

“Di sisi tempat tidur apa pasangan Anda tidur?”

“Apakah mereka memiliki alergi?”

“Malam apa sampah dikumpulkan?”

“Kata-kata apa yang digunakan pasangan Anda ketika mereka melamarmu?”

Jika pasangan salah menjawab lebih dari tiga pertanyaan, mereka dipanggil kembali untuk sesi kedua yang dikenal sebagai “wawancara Stokes”, di mana mereka dipisahkan dan menghadapi interogasi.

Pasangan juga diminta untuk memberikan bukti rekening bank bersama, foto liburan bersama, tahun pesan teks dan perjanjian sewa dengan kedua nama mereka.

Pengacara imigrasi Michael Musa-Obregon mengatakan ia telah melihat bahkan pasangan suami-istri yang sah gagal dalam ujian yang menjadi lebih sulit di bawah pemerintahan Trump.

Musa-Obregon mengatakan dalam praktiknya sendiri ia telah melihat imigran - terutama mereka yang tidak memiliki dokumen - menjadi “lebih proaktif” karena metode penegakan yang lebih keras yang digunakan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri.

“Lebih banyak orang merasakan itu. Mereka selalu berisiko, tetapi lebih banyak orang sekarang takut dan termotivasi untuk mencari jalan keluar hukum apa pun,” jelasnya.

Pernikahan dengan seorang warga negara AS kadang-kadang digambarkan sebagai “celah emas”; sebuah jalan menuju tempat tinggal permanen di Amerika bahkan jika seorang imigran sebelumnya tinggal di negara itu secara ilegal.

Beberapa imigran gelap yang tinggal di New York, baik yang baru menikah atau akan menikah, mengatakan kepada The Sunday Age bahwa mereka melakukannya karena takut bahwa pemerintahan Trump akan menolak memperpanjang visa mereka.

Salah satu dari mereka adalah Esteban (disamarkan), seorang Jerman-Venezuela yang datang ke New York dengan visa turis tiga bulan pada tahun 2012 dan telah tinggal di kota secara ilegal sejak itu. Perlahan-lahan, dia membangun kehidupan di AS dan menyimpan seluruh tabungannya untuk usaha bar.

Mengabaikan visa turis berarti dia tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan visa apa pun, jadi dia tidak bisa meninggalkan negara ketika ayahnya di Venezuela mengalami stroke pada bulan Desember.

"Pengacara saya mengatakan satu-satunya pilihan Anda adalah menikah. Saya seperti, ‘Apakah saya ingin tinggal di Amerika selama itu?’ Tahun demi tahun, Anda menyadari: ‘Saya sudah di sini selama enam tahun’. Saya memiliki sebuah bar, saya ingin membuka bar kedua. Saya harus menikah, saya tidak punya pilihan lain. Saya dapat memberi tahu Anda 10 orang sekarang yang telah melakukannya. Semua orang melakukannya,” ungkapnya.

 

Seorang teman wanitanya menawarkan untuk menikahinya dengan bayaran sejumlah uang. Esteban sekarang harus menunggu dua tahun sampai dia memenuhi syarat untuk mengajukan kartu hijau. Sementara itu, dia memiliki kartu seorang warga tetap dimana ia harus lulus wawancara dengan istri barunya.

 

Imigrasi dan Bea Cukai (ICE) menganggap penipuan pernikahan sebagai risiko keamanan nasional yang berat dan melakukan semakin banyak sumber daya untuk memberantasnya. Pemerintah AS telah membentuk 29 satuan tugas di seluruh negeri untuk memerangi skema penipuan, termasuk perkawinan palsu, kata jurubicara ICE Lima satuan tugas yang dibentuk pada tahun 2017.

"Penipuan pernikahan menciptakan kerentanan yang memungkinkan teroris, penjahat dan orang asing ilegal untuk masuk ke Amerika Serikat dan menetap di negara itu. dengan kedok legitimasi,” kata jurubicara departemen.

Terlepas dari risiko pribadi yang besar, Moses mendukung temannya." Saya ingin teman saya berada di sini. Saya ingin dia memiliki bisnisnya di sini. Saya ingin dia dapat memperluasnya dengan cara yang tidak dapat dia lakukan. Dia adalah gadis yang baik dan orang yang hebat dan saya senang menjadi bagian dari itu,” kata Moses. (Brisbane Times/amr)

Author : amir

Download Aplikasi Android dan IOS Fajaronline

 


Tags



Berita Lainnya

🔀Berita Terkini
 

Agnez Mo Akui Sudah Lama Putus dengan Wijaya Saputra

FAJARONLINE.CO.ID -- Penyanyi Agnes Monica Muljoto alias Agnez Mo akhirnya mengungkapkan akhir hubungannya dengan pebasket Wijaya Saputra. Menurut...
 

Ini Alasan Luna Maya Pisah dengan Reino Barack

FAJARONLINE.CO.ID - Lebaran tahun ini, Luna Maya terpaksa berpisah dengan sang kekasih, Reino Barack. Luna Maya merayakan Hari Raya Idulfitri di...
 

Video Ciuman Agnez Mo dan Chris Brown Bikin Gempar, Begini Respon Wijaya Saputra

FAJARONLINE.CO.ID -- Video ciuman Agnez Mo dan Chris Brown, membuat akun Instagram pebasket Wijaya Saputra menjadi sorotan. Selama ini, Wijaya...
 

Jet Pribadi Elvis Presley Senilai Rp 5,8 Miliar Kembali Dilelang

FAJARONLINE.CO.ID -- Sebuah pesawat jet pribadi yang sebelumnya dimiliki raja rock and roll, Elvis Presley kembali dilelang. Padahal, baru tahun lalu...
 

BJB Fokus Perkuat Dana Murah

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Terkait Dana Pihak Ketiga (DPK), performa PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (BJB) tak akan...
 

Serapan KUR Tembus Rp2,41 Triliun

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) di Sulsel sudah on the track. Kepala OJK...
 

Usai Kampanye Akbar, Iwan-Alimin Minta Maaf ke Pengguna Jalan

FAJARONLINE.CO.ID, PINRANG - Sebelum meninggalkan lokasi kampanye akbar, paslon nomor urut 2 Andi Irwan Hamid- Alimin (Iwan-Alimin) menyampaikan...
 

Baling-baling PLTB Jeneponto Bikin Macet Poros Jeneponto-Makassar

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR--Untuk kesekian kalinya, truk pengankut baling-baling turbin PLTB Jeneponto kembali memacetkan jalan poros...
 

Besok, Virzha Bakal Guncang Kampanye Akbar Taufan-Pangerang

FAJARONLINE.CO.ID, PAREPARE - Rapat umum kampanye akbar Calon Wali Kota-Wakil Wali Kota Parepare nomor 1, Taufan Pawe-Pangerang Rahim (TP),...
 

Silaturahmi dengan FAS, TSM Kumpul Ratusan Loyalis

FAJARONLINE.CO.ID, PAREPARE - Tasming Hamid (TSM) menggelar silaturahmi bersama ratusan anggota TSM Community dan anggota Sibolata, di Posko...
 

Wakapolri Komjen Syafruddin Bakal Lantik Pengurus PRIMA DMI Sulsel

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Wakil Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) sekaligus Wakapolri, Komjen Pol Syafruddin, bakal melantik pengurus...
 

Viral... Gara-gara Cemburu, Lelaki Ini Bantai Seekor Anjing Hingga Tewas

FAJARONLINE.CO.ID -- Video tentang seorang lelaki membunuh anjing belum lama ini viral di media sosial. Pelakunya adalah Edward Wisnu. Dia...
 

Ratusan Alumni Spensa Makassar Reuni di Hotel Horison Makassar

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Sebanyak 360 alumni SMPN 1 (Spensa) Makassar reuni dan halalbihalal bertajuk 'Temu Kangen Alumni' di Hotel...
 

Dokter Basir Palu Luncurkan Buku "Mengabdi Tiada Henti"

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Masih dalam nuansa Idulfitri, dr Basir Palu meluncurkan buku berjudul "Mengabdi Tiada Henti".    Dokter...
 

Sebanyak 192 Korban Tenggelam, Masih Harus Dicari

FAJARONLINE.CO.ID, SIMALUNGUN -- Sebanyak 192 orang dilaporkan ke posko korban tenggelamnya Kapal Motor (KM) Sinar Bangun, Senin (18/6) petang....
 

Ini 10 Top Skor Tim Nasional Seluruh Dunia, Pemain Asia Masih Terbaik

FAJARONLINE.CO.ID, MOSKOW—Cristiano Ronaldo menasbihkan dirinya sebagai penyerang tersubur kedua tim nasional sejagad. Berkat golnya ke gawang...
 

KPUD Maros Simulasi Pemungutan dan Penghitungan Suara di Pasar

FAJARONLINE.CO.ID, MAROS -- Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Maros menggelar simulasi pemungutan dan penghitungan suara calon Gubernur-Wakil...
 

Ditekuk Portugal, Maroko Tim Pertama yang Tersingkir dari Piala Dunia 2018

FAJARONLINE.CO.ID, MOSKOW—Cristiano Ronaldo kembali menjadi pahlawan kemenangan tim nasional Portugal di laga Grup B. Menghadapi wakil Afrika,...
 

Pilkada Wajo, Panwaslu Sudah Tangani 51 Kasus 

Fajaronline.co.id, Wajo -- Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kabupaten Wajo merilis jumlah kasus yang ditangani di Pilkada Wajo. Hingga saat ini,...
 

Disdik Makassar Siapkan Halalbihalal di Unismuh, Ini Jadwalnya

Fajaronline.co.id, Makassar -- Dinas Pendidikan (Disdik) Makassar bakal menggelar halalbihalal. Rencananya dihelat di Balai Sidang Unismuh, Sabtu...
 

Di Ajang Timnas, Ronaldo Subur Setelah Ali Daei

FAJARONLINE.CO.ID, MOSKOW - Superstar Portugal, Cristiano Ronaldo resmi menjadi pemain Eropa paling banyak mencetak gol di ajang resmi internasional,...
 

Dibanding Kampanye Kandidat Lain, Koalisi Rakyat di IYL-Cakka Lebih Nyata

FAJARONLINE.CO.ID, PALOPO- Empat pasangan di Pilgub Sulsel sudah menggelar kampanye terbuka. Ada yang memanfaatkan sekali, dan ada juga akan...
 

Peduli Pendidikan, Alumni Menwa Ramai-Ramai Salam Punggawa

FAJARONINE.CO.ID, MAKASSAR - Ichsan Yasin Limpo dan Andi Mudzakkar dianggap spesial oleh sejumlah alumni Resimen Mahasiswa (Menwa) Wolter Monginsidi....
 

Sepekan Jelang Pencoblosan, Aroma Kecurangan Terendus

FAJARONLINE.CO.ID, GOWA - Kandidat Gubernur Sulsel Ichsan Yasin Limpo “mencium” aroma kecurangan jelang pencoblosan yang tersisa sepekan...
 

Selfi Ajak Warga Palopo Pilih NH-Aziz di Pilgub Sulsel

FAJARONLINE.CO.ID, PALOPO -- Selfi mengajak warga Luwu Raya untuk memilih pasangan Nurdin Halid dan Aziz Qahhar Mudzakkar di Pilgub Sulsel. Itu...

Load More