Fajar

  Breaking News

“Saya Membayar Suami Saya untuk Menikahi Saya”

Ilustrasi pernikahan/SBS
Peristiwa - 10 Juni 2018, 12:14:14

FAJARONLINE.CO.ID, NEW YORK—Pengantin wanita berdiri di tengah-tengah bar Manhattan yang penuh sesak dengan suami barunya, berseri-seri mengenakan setelan celana putih saat teman-teman dan keluarga berkumpul untuk mendoakan pengantin baru dengan baik.

Bagi orang luar, ini tampak seperti pernikahan New York yang normal. Sebenarnya itu adalah kebohongan yang diatur dengan hati-hati. Ini pernikahan palsu dan pengantin wanita telah membayar pengantin pria $ 13.000 untuk memasang cincin di jarinya.

Dihadapkan dengan administrasi anti-imigrasi Presiden AS, Donald Trump, semakin banyak imigran menghindari risiko deportasi dengan menggunakan penipuan pernikahan. Ini adalah kejahatan yang tengah diperangi pemerintah Amerika Serikat. Senjata mereka adalah serangkaian pertanyaan yang sangat sulit sehingga pasangan yang sah pun gagal.

Warga AS menghadapi hukuman penjara hingga lima tahun dan denda maksimum sebesar US $ 250.000 jika terbukti bersalah, sementara pasangan asing dideportasi. Tetapi banyak imigran mengatakan pernikahan adalah satu-satunya jalan mereka menuju tempat tinggal di negara itu, terutama mereka yang telah tinggal di sana secara ilegal selama bertahun-tahun.

Cynthia (disamarkan), pengantin wanita di bar Manhattan, memutuskan untuk menikahi temannya, Moses (disamarkan), setelah menghabiskan lima tahun di antara penduduk asli Inggris dan New York. Ia pindah setiap tiga bulan untuk menghindari overstay visa turisnya sambil mencoba membangun bisnis sebagai perancang busana.
“Saya sedang berusaha mendapatkan visa bisnis, visa artis, tapi itu proses yang panjang dan jikapun diterima itu hanya berlangsung hingga dua tahun,” kata Cynthia dikutip dari Brisbane Times.


Setelah melihat orang-orang di sekitarnya dalam posisi yang sama menikahi teman-teman mereka, Cynthia memutuskan itu adalah satu-satunya pilihannya. Setelah berbulan-bulan meminta Moses, dia akhirnya setuju untuk membantu.

“Banyak teman saya yang telah melakukannya dan mereka seperti, ‘Benar-benar baik-baik saja, ini adalah pilihan termudah’,” kata Cynthia. “Saya seperti ‘OK, jika mereka memberi tahu saya, mereka adalah orang pintar, jadi itu jelas bisa dilakukan’.”

“Itu sangat biasa. Sepertinya setiap orang keempat yang saya ajak bicara seperti, ‘Saya tahu seseorang yang melakukan itu’ atau ‘Seseorang meminta saya untuk menikahi mereka’,” tambah Moses.

Pasangan itu menikah di New York City Hall awal tahun ini. Seorang fotografer mengabadikan momen itu. Kebanyakan pasangan menyimpan foto pernikahan mereka sebagai kenang-kenangan pada hari istimewa mereka. Untuk pasangan ini, itu adalah bukti.

Tetapi dengan pernikahan di belakang mereka, Cynthia dan Moses menghadapi ujian yang lebih besar: wawancara dengan agen imigrasi. Di sini, pasangan mendapat pertanyaan-pertanyaan yang dirancang untuk menangkap orang yang mencoba mempermainkan sistem.

“Di sisi tempat tidur apa pasangan Anda tidur?”

“Apakah mereka memiliki alergi?”

“Malam apa sampah dikumpulkan?”

“Kata-kata apa yang digunakan pasangan Anda ketika mereka melamarmu?”

Jika pasangan salah menjawab lebih dari tiga pertanyaan, mereka dipanggil kembali untuk sesi kedua yang dikenal sebagai “wawancara Stokes”, di mana mereka dipisahkan dan menghadapi interogasi.

Pasangan juga diminta untuk memberikan bukti rekening bank bersama, foto liburan bersama, tahun pesan teks dan perjanjian sewa dengan kedua nama mereka.

Pengacara imigrasi Michael Musa-Obregon mengatakan ia telah melihat bahkan pasangan suami-istri yang sah gagal dalam ujian yang menjadi lebih sulit di bawah pemerintahan Trump.

Musa-Obregon mengatakan dalam praktiknya sendiri ia telah melihat imigran - terutama mereka yang tidak memiliki dokumen - menjadi “lebih proaktif” karena metode penegakan yang lebih keras yang digunakan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri.

“Lebih banyak orang merasakan itu. Mereka selalu berisiko, tetapi lebih banyak orang sekarang takut dan termotivasi untuk mencari jalan keluar hukum apa pun,” jelasnya.

Pernikahan dengan seorang warga negara AS kadang-kadang digambarkan sebagai “celah emas”; sebuah jalan menuju tempat tinggal permanen di Amerika bahkan jika seorang imigran sebelumnya tinggal di negara itu secara ilegal.

Beberapa imigran gelap yang tinggal di New York, baik yang baru menikah atau akan menikah, mengatakan kepada The Sunday Age bahwa mereka melakukannya karena takut bahwa pemerintahan Trump akan menolak memperpanjang visa mereka.

Salah satu dari mereka adalah Esteban (disamarkan), seorang Jerman-Venezuela yang datang ke New York dengan visa turis tiga bulan pada tahun 2012 dan telah tinggal di kota secara ilegal sejak itu. Perlahan-lahan, dia membangun kehidupan di AS dan menyimpan seluruh tabungannya untuk usaha bar.

Mengabaikan visa turis berarti dia tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan visa apa pun, jadi dia tidak bisa meninggalkan negara ketika ayahnya di Venezuela mengalami stroke pada bulan Desember.

"Pengacara saya mengatakan satu-satunya pilihan Anda adalah menikah. Saya seperti, ‘Apakah saya ingin tinggal di Amerika selama itu?’ Tahun demi tahun, Anda menyadari: ‘Saya sudah di sini selama enam tahun’. Saya memiliki sebuah bar, saya ingin membuka bar kedua. Saya harus menikah, saya tidak punya pilihan lain. Saya dapat memberi tahu Anda 10 orang sekarang yang telah melakukannya. Semua orang melakukannya,” ungkapnya.

 

Seorang teman wanitanya menawarkan untuk menikahinya dengan bayaran sejumlah uang. Esteban sekarang harus menunggu dua tahun sampai dia memenuhi syarat untuk mengajukan kartu hijau. Sementara itu, dia memiliki kartu seorang warga tetap dimana ia harus lulus wawancara dengan istri barunya.

 

Imigrasi dan Bea Cukai (ICE) menganggap penipuan pernikahan sebagai risiko keamanan nasional yang berat dan melakukan semakin banyak sumber daya untuk memberantasnya. Pemerintah AS telah membentuk 29 satuan tugas di seluruh negeri untuk memerangi skema penipuan, termasuk perkawinan palsu, kata jurubicara ICE Lima satuan tugas yang dibentuk pada tahun 2017.

"Penipuan pernikahan menciptakan kerentanan yang memungkinkan teroris, penjahat dan orang asing ilegal untuk masuk ke Amerika Serikat dan menetap di negara itu. dengan kedok legitimasi,” kata jurubicara departemen.

Terlepas dari risiko pribadi yang besar, Moses mendukung temannya." Saya ingin teman saya berada di sini. Saya ingin dia memiliki bisnisnya di sini. Saya ingin dia dapat memperluasnya dengan cara yang tidak dapat dia lakukan. Dia adalah gadis yang baik dan orang yang hebat dan saya senang menjadi bagian dari itu,” kata Moses. (Brisbane Times/amr)


SETIAP ORANG PUNYA CERITA.
Langganan Anda Membantu Jurnalisme Berkualitas

Author : amir

Berita Lainnya

🔀Berita Terkini
 

Cara Agar Mudah Antre di BPJS Kesehatan Makassar

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR- Meski antrean padat, minat masyarakat untuk mengurus keperluannya langsung di Kantor BPJS Kesehatan Makassar, Jl AP Pettarani,...
 

Pengurus Himal SMPP Smada-Smaga Bone Dikukuhkan

FAJARONLINE,CO.ID, MAKASSAR -– Pengurus Himpunan Alumni (Himal) Sekolah Menengah Pendidikan Pertanian (SMPP) atau Sekolah Menengah Atas Negeri...
 

Danny Resmikan Aparong Hunian di Tamalate

FAJARONLINE.CO.ID -- Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto meresmikan Apartemen Lorong (Aparong) Hunian di Kecamatan Tamalate. Lokasinya di Jl...
 

FH Unhas Kirim Wakil Pilmapres, Putri Pendidikan Sulbar Tersisih

MAKASSAR, FAJARONNLINE.CO.ID -- Tiga mahasiswa Fakultas Hukum Unhas dijagokan bisa bersaing dalam pemilihan mahasiswa berprestasi (pilmapres) 2019...
 

Putra Gubernur, Fathul Fauzi Diserbu Milenial di Jeneponto

FAJAR.CO.ID, JENEPONTO--Calon legislatif (Caleg) DPRD Sulsel dari Partai Solidaritas Indonesia, Fathul Fauzi Nurdin diserbu milineal saat berkampanye...
 

Ini Data dan Fakta Bayern Munchen versus Liverpool

FAJARONLINE.CO.ID, MUNICH—Dua raksasa Eropa; Bayern Munchen dan Liverpool akan bentrok dalam laga hidup mati pada leg kedua babak 16 besar Liga...
 

Konsultasi Teknis Pemasyarakatan, Petugas Harus Mampu Bekali Warga Binaan

Fajaronline.co.id, Makassar -- Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sulsel yang diwakili oleh Kepala Divisi Pemasyarakatan,...
 

Preview Munchen vs Liverpool: Teror Raja Allianz

FAJARONLINE.CO.ID, MUNICH—Bayern Munchen siap menggempur Liverpool di leg kedua babak 16 besar Liga Champions, dinihari nanti. Komando di...
 

Preview Barcelona vs Lyon: Trauma Roma, Tuan Rumah Waspada

FAJARONLINE.CO.ID, BARCELONA—Barcelona tidak berani meremehkan Lyon di leg kedua babak 16 besar Liga Champions. Trauma akibat kekalahan...
 

Penilaian Sombere and Smart Lorong, Camat Motivasi Warga Kelurahan Paropo

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Penilaian Sombere and Smart Lorong (SSL) 2019 di Kelurahan Paropo, Kecamatan Panakkukang, dilaksanakan Rabu...
 

STMIK Handayani Menerima Kunjungan Studi banding dari Universitas Alsyariah Mandar

FAJAR.CO.ID - Pasca sarjana STMIK Handayani mendapat kunjungan studi banding dari Fakultas Ilmu Komputer Universitas Alsyariah Mandar (UNASMAN)...
 

Asah Bakat dan Minat Lewat UKM SB eSA

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR — Kembangkan minat dan bakat bidang seni, Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Seni Budaya (SB) eSA, Universitas Islam...
 

Gara-gara Bungkusan 7 Kilogram, Dirnarkoba Polda Sulsel Semprot Kasat Narkoba Sidrap

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Kasat Narkoba Polres Sidrap, AKP Badollahi disemprot oleh Dirnarkoba Polda Sulsel, Kombes Pol Hermawan persoalan...
 

Tangkap Abu Hamzah, Jokowi Puji Kinerja Densus 88

FAJARONLINE.CO.ID--Presiden RI, Joko Widodo mengapresiasi kinerja Polri dalam mengungkap jaringan terduga teroris Abu Hamzah, di Sibolga, Sumatera...
 

Perbarindo Latih Puluhan Calon Komisaris BPR

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo) Sulsel, menghelat agenda pelatihan sertifikasi kompetensi...
 

Tim yang Masuk 16 Besar Bupati Gowa Cup 2019

GOWA, FAJARONLINE.CO.ID -- Tim yang dipastikan lolos ke babak 16 besar Bupati Gowa Cup 2019 sudah rampung. Meski masih ada pert beberapa partai yang...
 

Ini Pendapat Pengacara Soal Kasus Jung Joon Young

FAJARONLINE.CO.ID--Sejumlah pengacara ternama mulai berpendapat tentang hukuman yang bakal diterima Seungri Bigbang dan Jung Joon Young, yang...
 

Ditahan Pendemo, Nico Biringkanae Tandatangani Surat Penolakan Wisata Halal

FAJARONLINE.CO.ID, MAKALE -- Aksi penolakan wisata halal di Toraja, kembali digelar, Rabu, 13 Maret 2019. Gelombang aksi kali ini cukup besar dengan...
 

PWI Sulsel Apresiasi Lomba Foto JK

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR--Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Provinsi Sulawesi Selatan, memberikan dukungan penuh terhadap penyelenggara lomba...
 

Ban Motor Dikempeskan Karena Parkir Sembarangan, Mahasiswa UINAM: Parkiran Sempit

FAJARONLINE.CO.ID, GOWA -- Parkir sembarangan merupakan salah satu momok yang menjadi sorotan pejabat kampus. UIN Alauddin Makassar (UINAM)...
 

Sempat Pingsan, Siti Aisyah Disambut Luar Biasa

TKI Malaysia FAJARONLINE.CO.ID--Kedatangan Siti Aisyah di Sindangsari, Pabuaran, Kabupaten Serang, mendapat sambutan luar biasa warga. TKI yang...
 

Polemik Bupati Jadi Kadis, Kemendagri: Kebijakan Nico Bertentangan dengan Undang-undang

FAJARONLINE.CO.ID -- Kemendagri melalui Kapuspen Kemendagri, Bahtiar Baharuddin, meminta agar Gubernur Sulsel selaku wakil pemerintah pusat di daerah...
 

Mbak Tutut: Saya Akan Dampingi Transmigran Memajukan Bangsa Ini

FAJARONLINE.CO.ID, JAKARTA — Siti Hardijanti Rukmana, putri Presiden Soeharto, yang lebih populer dengan panggilan Mbak Tutut, mengajak...
 

Wakil TKN 01 Sarankan Grace Natalie Kedepankan Etika

FAJARONLINE.CO.ID--Pidato Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Grace Natalie berefek gaduh. Pasalnya, dia menuding partai-partai lain tidak...
 

Pimpin Rapat, Kadivmin: Setiap Personel Kemenkumham Sulsel Punya Kompetensi

FAJARONLINE.CO.ID -- Kepala Divisi Administrasi, Abdul Rahman L, memimpin rapat Bagian Program dan Hubungan Masyarakat (Humas) Kantor Wilayah...

Load More