Fajar

  Breaking News

Pilgub Sulsel, 4 Lembaga Survei Terbaik Nasional Unggulkan Prof Andalan

Prof Nurdin Abdullah diklaim tetap unggul dalam berbagai survei.
Pilgub Sulsel 2018 - 15 Mei 2018, 18:52:36

Jelang Pemilihan Gubernur (Pilgub) Sulawesi Selatan (Sulsel) 2018 yang tersisa sekitar sebulan lagi, kontestasi para kandidat peserta Pilgub Sulsel semakin terlihat menajam.

 

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR - Adu strategi, taktik dan pergerakan tim pemenangan terlihat eksposif untuk meraih dukungan dan simpati para pemilih.

Adapun liris survei terbaru yang dikeluarkan lembaga survei Indikator pimpinan Profesor Burhanuddin Muhtadi masih menempatkan Prof Andalan dalam puncak survei dengan hasil survei Pilgub Sulsel 2018 mendatang.

Hasil survei yang dirilis Indikator adalah Prof Andalan menempati urutan teratas yakni 27 persen. Urutan kedua NH-Aziz dengan 22 persen sedangkan IYL-Cakka serta AAN-TBL masing-masing memperoleh 21 persen dan 5 persen.

Yang penting dicatat bahwa Lembaga survei Indikator merupakan lembaga survei yang dikenal sebagai lembaga survei independen dan tak terkait dengan salah satu kandidat peserta pada Pilgub Sulsel kali ini.

Hal ini diperkuat oleh Prof Hamdi Muluk, pengajar pasca sarjana dan ketua program Doktor Fakultas Psikologi Universitas Indonesia yang mengatakan lembaga survei ini memang dikenal sebagai lembaga kredibel, independen serta sangat ketat dalam hal metodeloginya, selain lembaga survei Indikator, juga lembaga survei Indo Barometer dan Populi Center.

“Ini karena lembaga-lembaga tersebut sangat ditunjang oleh infrastruktur, sumberdaya manusia (SDM) serta kode etik kelembagaan yang kuat dan profesional serta mampu mempertanggungjaabkan hasil kerjanya”, ujarnya, di Jakarta, Selasa (15/5/2018).

Sementara itu, Pegamat politik dan kebijakan publik, Muh. Saifullah mengatakan fenomena ‘electoral college’ dalam era modern memang tak lagi terlepas dari hasil survei yang menjadi basis setiap tim pemenangan dalam menyusun langkah strategis pemenangan.

“Ini merupakan bagian yang tak lagi terpisahkan dalam setiap ajang pemilihan umum yang telah diterapkan di dunia internasional,” ujar peneliti dari Pusat Kajian Politik dan Kebijakan Publik ini.

Dengan demikian, kata Saifullah, masyarakat juga perlu mencermati setiap hasil survei yang ada karena walaupun dirancang dengan sebuah metode ilmiah yang ketat, hasil sebuah survei adalah sebuah data yang memang harus dicerna dan dibaca dengan baik.

“Bias data, konsistensi survei dan margin error adalah bagian yang banyak dimanipulasi dalam setiap hasil survei. Ini yang mewajibkan masyarakat perlu hati-hati dan cerdas membaca setiap rilis survei dan lembaga surveinya,” ucapnya.

Satu hal yang harus menjadi rujukan masyarakat dalam membaca rilis survei, imbuh Saifullah, adalah konsistensi hasil karena bagaimanapun, fluktuasi suara dalam dalam jenjang waktu tertentu tidak akan melonjak drastis dan juga harus melihat perkembangan tren peningkatan atau penurunan suara. Dan yang terpenting adalah apakah lembaga tersebut kredibel dan profesional.

“Setiap rilis survei, walaupun dikeluarkan oleh beberapa lembaga survei berbeda, kita harus melihatnya dalam sebuah tren dan kekonsistenan. Misalnya ada kandidat yang dalam survei-survei sebelumnya hanya menduduki peringkat 3 atau 4, tiba-tiba melonjak menjadi urutan 1 dengan lonjakan suara sangat drastis, maka dalam tradisi survei hal ini agak tidak masuk akal. Apalagi bila dalam survei sebelumnya sang kandidat tercatat mengalami penurunan suara”, tandasnya.

Menurut Saifullah, rilis survei dalam Pilgub Sulsel oleh beberapa lembaga survei telah dilakukan. Rujukan ilmiahnya adalah konsistensi hasil survei, dan hasilnya sepanjang rentang hasil survei yang dirilis hanya kandidat Prof Andalan yang tercatat memiliki hasil survei yang konsisten yang berasal dari lembaga survei berbeda dan dikenal kredibel.

“Ini yang harus menjadi rujukan masyarakat. Karena dalam metode survei, fluktuasi pergerakan suara dan tren suara tidak akan bergeser besar, katanya.

Prof Hamdi Muluk juga menambahkan dalam survei, tren perubahan suara tidak akan melonjak drastis. Khususnya, dalam Pilgub yang tersisa hanya 1 bulan ini, menurut Prof Hamdi, pergeseran suara yang bisa terjadi hanya kurang lebih hanya sekitar 1 persen saja.

“Walaupun terjadi sebuah perubahan besar dalam peta eklektabilitas, itu hanya berubah maksimal sekitar 1,5 persen saja. Jadi angka yang bermain dalam survei ya itu tadi 1 persen hingga 1,5 persen saja”, pungkasnya.
Berikut ini hasil survei 4 lembaga survei yang kredibel dan bergengsi nasional yang dirilis dalam rentang waktu tertentu. Hasilnya Pof Andalan menempati peringkat tertinggi dibanding kandidat lain dengan konsistensi dan tren yang tidak sedemikian drastis.

 1. Lembaga Survei Indikator

Lembaga survei Indikator pimpinan Profesor Burhanuddin Muhtadi baru-baru ini merilis hasil survei Pilgub Sulsel.

Hasilnya adalah Prof Andalan menempati urutan teratas yakni 27 persen. Urutan kedua NH-Aziz dengan 22 persen sedangkan IYL-Cakka serta AAN-TBL masing-masing memperoleh 21 persen dan 5 persen.
Demikian juga dalam survei Top of Mind yang menempatkan Prof Nurdin Abdullah sebesar 17, 4 persen dan di susul NH-Aziz 10,5 persen. IYL 7,7 persen dan Agus Arifin Nu’man 2,2 persen.

 2. Lembaga Survei Indo Barometer

Hasil survei Indo Barometer dengan Direktur Eksekutif Mohammad Qodari menunjukkan pasangan berjuluk Prof Andalan menempati posisi teratas, dengan perolehan elektabilitas 26,1 persen. Disusul pasangan Ichsan Yasin Limpo-Andi Mudzakkar (IYL-Cakka) menempati posisi kedua, dengan angka 16,3 persen.
Sementara, pasangan Nurdin Halid-Aziz Qahhar Mudzakkar (NH-Aziz) meraup 15,9 persen dan di posisi buncit, pasangan Agus Arifin Nu'mang-Tanribali Lamo (Agus-TBL) dengan elektabilitas 5,4 persen.
Sebanyak 14,5 persen responden yang tidak menjawab (tidak memiliki pilihan). 20,1 persen responden yang belum memutuskan dan 1,8 persen responden yang masih merahasiakan pilihannya.

3. Lembaga Survei Populi center

Jelang pemilihan gubernur (Pilgub) Sulawesi Selatan 2018, elektabilitas pasangan Prof. Nurdin Abdullah-Andi Sudirman Sulaiman (Prof Andalan) kembali melonjak tak terbendung naik hingga 6 persen dibanding dengan hasil survei Pilgub terakhir yang pernah dilakukan Indo Barometer beberapa waktu lalu yakni 26,1 persen.
Lonjakan elektabilitas ini ditunjukkan dari survei Populi Center yang merilis hasilnya di Jakarta, Kamis (1/2/2018).
Dalam diskusi media media yang bertajuk

"Peta Elektabilitas Kandidat di Pilgub Sulsel", di kantor Populi Certer, menunjukkan pasangan Prof. Andalan memperoleh angka 32 persen yang disusul pasangan IYL- Cakka dengan perolehan angka 20,3 persen.
Di urutan ketiga pasangan NH-Azis memperoleh 17,0 persen dan di nomor buncit bertengger pasangan AAN-TBL dengan angka 10, 9 persen.

Adapun responden yang tidak menjawab atau belum tahu berjumlah 19,9 persen.
Menurut Populi Center, survei ini menjelaskan tingkat kemantapan pemilih di Sulsel sangat tinggi yakni 52,8 persen.

Ini mengindikasikan tingkat kecerdasan pemilih Sulsel sudah tinggi dan mampu menentukan pilihannya berdasarkan track record para kandidat.
Survei ini dilakukan di 80 desa/kelurahan se Sulsel dengan metode multi tage random sampling. Dilaksanakan dengan model wawancara tatap muka pada 800 responden dengan margin error 3,39 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen.

4. Laboratorium Psikologi Politik (LPP) Universitas Indonesia

Bakal Calon Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah sebagai kandidat terbaik dari kandidat lainnya di Sulawesi Selatan dalam rilis survei Laboratorium Psikologi Politik Univeritas Indonesi (LPP UI) untuk opinion leader atau opini pakar.
Informasi ini disampaikan Kepala Pusat LPP UI, Prof Hamdi Muluk, (16/10/2017).

"Dari keseluruhan aspek, hasil survei ini menunjukkan bahwa Nurdin Abdullah, secara konsisten memimpin dari semua calon yang dinilai," ungkap Hamdi.

Menurut Hamdi, survei ini menilai dua dimensi terpenting yang harus dimiliki oleh pemimpin politik, yaitu kapabilitas dan karakter personal yang terbagi menjadi integritas moral dan tempramen.
Dari hasil survei sebutnya mengklaim, bahwa Nurdin Abdullah memimpin hampir di semua aspek baik dari segi kapabilitas sebagai pemimpin maupun karakter personal (tempramen dan integritas moral).

"Kami ingin publik dan parpol lebih memahami kualitas pemimpin yang akan dipilihnya nanti, supaya tidak seperti beli kucing dalam karung. Jangan sampai hanya terpaku pada popularitas dan elektabilitas," katanya.

Sementara itu, dalam simulasi terbuka tanpa memberikan nama tokoh, Nurdin Abdulah menjadi Top of Mind para pakar dengan elektabilitas 62,9 persen, disusul Nurdin Halid dengan 9,1 persen dan Agus Arifin Numang 9,1 persen. (fo/rls)


SETIAP ORANG PUNYA CERITA.
Langganan Anda Membantu Jurnalisme Berkualitas

Media cetak bacaan terbaik hindari berita hoax. Untuk mengakses berita cetak, silahkan langganan premium epaper FAJAR disini epaper.fajaronline.co.id Kami kirimkan Anda koran secara gratis. (Syarat dan ketentuan berlaku). hubungi wa/tlp 085242899926 atau 0811462222

Author : Rasid

Berita Lainnya

🔀Berita Terkini
 

1.000 Hunian Gratis untuk Korban Bencana di Sulteng

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR- Aksi Cepat Tanggap (ACT) akan menyediakan 1.000 hunian terintegrasi dengan fasilitas umum bagi korban gempa dan tsunami...
 

PUBG Bidik PlayStation 4, Catat Tanggal Rilisnya

FAJARONLINE.CO.ID -- Game survival PlayerUnknown’s Battlegrounds (PUBG) akan menyambangi konsol game Sony PlayStation 4 (PS 4). Hal tersebut...
 

Menilai Tidak Adil, Baiq Ajukan PK

FAJARONLINE.CO.ID,JAKARTA-Korban pelecehan seksual, Baiq Nuril Maknun, yang juga eks pegawai honorer di SMAN 7 Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB),...
 

Kepala Bappeda Sulsel Incar Jabatan Dirjen

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR— Pejabat Pemprov Sulsel mulai melirik posisi jabatan di Kementerian. Salah satunya Kepala Bappeda Sulsel, Jufri...
 

Arkeolog: Bone Punya Banyak Gua yang Sarat Peninggalan Prasejarah

FAJARONLINE.CO.ID, WATAMPONE -- Kabupaten Bone ternyata menyimpan banyak sejarah masa silam. Bahkan, kebudayaan-kebudayaan manusia purba masih bisa...
 

Anang Hermansyah Buka Gerai Ayam Asix di Makassar

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR — Gerai makanan di Sulsel kembai bertambah. Kali ini artis Anang Hermansyah bersama keluarga melebarkan bisnis...
 

Temuan Tengkorak Gegerkan Warga Minasatene

FAJARONLINE.CO.ID, PANGKEP -- Warga Kampung Baru-Baru, Kelurahan Bonto Kio, Kecamatan Minasatene dihebohkan dengan adanya penemuan tengkorak,...
 

Bermodal AirSoft Gun, Mengaku Intel Polda Sulsel

FAJARONLINE.CO.ID, WATAMPONE - Bermodalkan airsoft gun (replika senjata api), Muhammad Yusuf (45) mengaku polisi dan bertugas di Intelkam Polda...
 

Putri Indonesia Sulsel 2016: Pemuda Harus Kembangkan Potensi Diri

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Putri Indonesia Sulsel tahun 2016, Yulinar Pratiwi Arief menjadi pemateri inspiring talkshow pada Hasanuddin...
 

Ulang Tahun, Ini Harapan Robert Alberts

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR – Telah memasuki musim ketiga, Pelatih PSM, Robert Alberts mengarsiteki PSM, tepatnya pada 1 Juli 2016 lalu dan...
 

Gowa Raih Penghargaan Penggiat AMPL

FAJARONLINE.CO.ID, SUNGGUMINASA - Kabupaten Gowa raih penghargaan pada Saoraja Award yang digelar Pemprov Sulsel, di Hotel Claro Makassar, Rabu...
 

Eksekutor Jamal Khasogi Bawa Stimulator Detak Jantung

  FAJARONLINE.CO.ID,INTERNASIONAL-Terungkap isi koper eksekutor jurnalis Jamal Khashoggi. Selain alat suntik dan gunting, juag terdapat dua...
 

PSM vs Persija: Rezaldi 90 Menit, Ferdinand 45 Menit

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -- Fulbek Persija, Rezaldi Hehanusa dipastikan akan diturunkan saat duel kontra PSM di Stadion Andi Mattalatta, Jumat, 16...
 

Nikita Mirzani Buka-bukaan Soal Jenis Kelamin Anak Ketiga

FAJARONLINE.CO.ID -- Nikita Mirzani diketahui saat ini tengah mengandung anak ketiga. Meski tengah menghadapi permasalahan rumah tangga dengan Dipo...
 

Pembunuhan Satu Keluarga, Korban Tinggalkan Sepucuk Surat

FAJARONLINE.CO.ID,JAKARTA-Sebelum ditemukan tewas dibunuh bersama orang tuanya di kawasan Pondok Melati, Kota Bekasi, Selasa (13/11). Sarah Boru...
 

Minimnya Pelamar CPNS, Ini Penjelasan Wapres JK

FAJARONLINE.CO.ID -- Pemerintah sudah menyiapkan kebijakan terobosan untuk mengatasi minimnya pelamar CPNS 2018 yang lulus seleksi kompetensi dasar...
 

Alumni UGM Bakar Ijazah, Kecewa Penanganan Kasus Pelecehan seksual

FAJARONLINE.CO.ID,YOGYAKARTA-Seorang alumni UGM membakar ijazahnya. Disinyalir, yang bersangkutan kecewa dengan penanganan kasus dugaan pelecehan...
 

Belum Rilis, Ini Bocoran Spesifikasi Samsung Galaxy S10 Lite

FAJARONLINE.CO.ID -- Samsung Developers Conference (SDC) 2018 baru saja mengadakan acara kemarin. Samsung memperkenalkan beberapa desain layar...
 

Debut Solo Jennie Booming, BOS YG: Keluarlah dan Bunuh Semua Orang!

FAJARONLINE.CO.ID -- Jennie resmi debut solo dengan menghadirkan lagu "Solo" pada Senin (12/11). Member Black Pink itu pun langsung...
 

Nobar PSMTI Sulsel Penuh Kekeluargaan

FAJARONLINE.CO.ID, MAKASSAR -Suasana penuh kekeluargaan tersaji pada nonton bareng Pengurus Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia...
 

Ma'ruf Amin Tolak Minta Maaf Soal Sindiran Budek-Buta

FAJARONLINE.CO.ID,JAKARTA-Kendati diultimatum oleh Forum Tunanetra Menggugat untuk segera meminta maaf terkait pernyataan buta dan budeknya. Calon...
 

Dua Hari Lagi, Pekan Ekonomi Kreatif di Maros

FAJARONLINE.CO.ID, MAROS - Masukkan Pekan Ekonomi Kreatif 2018 Maros dalam daftar agenda Anda. Hajatan Bekraf Dinas Kebudayaan dan Pariwisata...
 

Tambahan Huruf M jadi Hoki Buat Winger PSM, Rahmat

FAJARONLINE.CO.ID,MAKASSAR-Winger PSM Makassar M Rahmat punya banyak kisah unik. Mulai dari nama yang keliru hingga tahun lahir yang tak sesuai...
 

Sebut Bendera Teroris di Rumah Rizieq, Abu Janda Dilaporkan ke Polisi

  FAJARONLINE.CO.ID,JAKARTA-Buat konten video kontroversial tentang bendera berkalimat tauhid di rumah Rizieq Shihab di Arab Saudi, pegiat...
 

Penjelasan JK Terkait Honorer K2 Lulus Seleksi SKD

  FAJARONLINE.CO.ID,JAKARTA-Pemerintah sudah menyiapkan kebijakan terobosan untuk mengatasi minimnya pelamar CPNS 2018 yang lulus seleksi...

Load More